Berawal dari tergiur promo gratis ongkir portal online shop, gw akhirnya nekat nyobain ekspedisi yang satu ini. Hasilnya? Antara suka dan nggak, kalau bahasa kerennya Mixed Bag Feeling. Kenapa? Begini ceritanya

Sebenarnya ini agak di luar konteks blog ini sih, cuman what the heck, hajar aja lah, masih ada hubungannya dengan teknologi. Jadi ceritanya, di salah satu portal online shop besar ada promo gratis ongkos kirim menggunakan J&T Express. Ekspedisi pengiriman ini terhitung baru tapi nampaknya mulai banyak yang pake jadi ya sudahlah, nggak ada salahnya mencoba.

Memang, biasanya gw pake ekspedisi sejuta umat, JNE atau nggak Tiki/Kantor Pos kalo kepepet. Sempat juga pernah pake Si Cepat tapi sekali doang dari salah satu portal online shop lain yang memang kerjasama dengan Si Cepat.

Sampai lah kita ke J&T Express ini. Pertama, kok webnya JET.co.id ya bukan JNT gitu atau gw yang nggak ngerti bacanya? J&T bukan J en T?. Waktu buka webnya, oke sih, rapi dan minimalis. Tapi saking minimalisnya, gw iseng cek tarif kiriman, ternyata cuma ada 1 jenis kiriman? dan bisa lacak kiriman serta drop point buat jemput paket.

Eniwei, ceritanya gw beli barang hari senin siang, dan sorenya sudah diterima oleh kurir/kantor cabang J&T. Malamnya sebelum tidur, iseng cek lagi, paket gw dikirim ke Transit Center, mungkin ini semacam gudang penampungan.

Besoknya gw cek lagi, selasa, paket sudah tiba di ‘gudang’. Nah disini mulai gw kurang suka, kenapa? karena untuk membawa paket dari ‘gudang’ untuk diterbangkan butuh hampir 1 hari, wow. Dan seterusnya, kronologi perjalanan paket bisa dilihat di skrinshut di bawah.

SIMAK JUGA >  [Preview] Youtube Dark Mode : Matikan lampunya donk

jet

Dari status paket dibawa kurir sampai gw terima kira-kira 40 menitan lah. Dan saking pengen cepet gw bikin tulisan ini, status paketnya pun belum di update sudah diterima atau semacamnya 😀

Yang jelas, J&T Ekspress ini butuh waktu lebih lama dibandingkan JNE untuk kirim barang dari Jakarta ke tempat gw, Batam. Memang, lama pengiriman 2-3 hari itu standar, tapi JNE dengan paket Regulernya saja yang ditulis 2-3 hari nyatanya HAMPIR tidak pernah lebih dari 2 hari. 90% biasanya 1 hari sudah gw terima kalo ngirimnya dari Jakarta.

j&t-2
Padahal udah ditulis URGENT. Lol

Tapi 1 hal yang gw suka dan acungi jempol, sistem tracking mereka cukup modern dan jelas sekali. Dari mana ke mana, sampainya jam berapa bahkan siapa yang membawa paket, istilah mereka Sprinter (pelari? 😛 ).

Overall, jasa ekspedisi ini bagi gw jadi terlalu standar, gw tetap pegang JNE walaupun yah dengan sejuta kasusnya juga tapi syukurlah gw belum pernah bermasalah pake JNE dari dulu. Mungkin gw akan coba pake J&T lagi untuk barang yang kiranya tidak terlalu butuh segera. Dan sekali lagi, gw impress sama sistem tracking mereka. Recommended? Not really, let’s just say alternatif buat ekspedisi pengiriman kalau lagi ‘malas’ sama yang lain 😀